Previous
Next

Ganjar Pranowo Resmikan Gedung Laboratorium Saintek UNISNU Jepara

Universitas Islam Nahdlatul Ulama (UNISNU) Jepara resmikan Gedung Laboratorium Fakultas Sains dan Teknologi. Peresmian gedung tiga lantai ini ditandai dengan penandatanganan prasasti dan pemotongan untaian bunga secara resmi oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, di halaman Gedung Fakultas Sains dan Teknologi, Rabu (3/11).

Acara peresmian gedung dihadiri oleh Bupati Jepara Dian Kristiandi, Anggota DPRD Provinsi Jateng Andang Wahyu  Triyanto, Ketua Yaptinu Jepara Dr H Shodiq Abdullah MAg, Rektor Unisnu Dr H Sa’dullah Assa’adi MAg, Wakil Rektor I sampai III, Direktur Pascasarjana Dr H Barowi Mag, beserta  para dekan dan kepala lembaga di lingkungan UNISNU Jepara.

Ketua Umum Yaptinu Jepara Dr H. Shodiq Abdullah M.Ag dalam sambutannya menjelaskan, saat ini jumlah mahasiswa  yang terdaftar di Kemendikbudristek sebanyak 8221 mahasiwa.

“Dari jumlah  ini yang kuliah di Fakultas Saintek adalah  2594 mahasiswa. Karena itu  keberadaan laboratorium  itu vital untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan kompetensi mahasiswa di Fakultas Saintek,” ujar Dr Shodiq.

Bupati Jepara, Dian Kristian di dalam sambutannya mengatakan bahwa Yaptinu dan UNISNU merupakan bagian dari pilar pembangunan Jepara.

“Ilmu yang dihasilkan diaplikasikan Unisnu Jepara untuk warga masyarakat jepara, membangun mentalnya, Yaptinu dan Unisnu Jepara merupakan kesatuuan pembangunan fisik dan mental, berakhlqulkarimah,” ujar Bupati yang biasa disapa Mas Andi.

Senada dengan Ketua Umum Yaptinu, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengemukakan pentingnya laboratorium untuk meningkatkan penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan serta pengabdian masyarakat.

“Laboratorim juga harus dikembangkan sesuai dengan tantangan zaman. Sains dan teknologi penting untuk meningkatkan kualitas pendidikan dan kemampuan kita dalam menghadapai berbagai persoalan,” ujar Ganjar.

Ganjar juga berharap, agar Fakultas Sains dan Teknologi, khususnya yang terkait dengan pengembangan seni ukir dapat menjadi pusat pengembangan seni ukir dunia.

”Saya membayangkan, di kemudian hari, laboratorium ini kelak akan menjadi pusatnya kayu dunia, riset kayu di sini, desain kayu di sini, kriya dan lain-lain,”

Menurut Ganjar, Jepara masuk kabupaten paling diburu investor. Jepara dulu mebel sekarang berkembang menjadi pabrik. Namun tetap ada orang nguri – nguri budaya lokalnya termasuk langkah nyata UNISNU. Namun menurut Ganjar, butuh sentuhan agar dapat melompat lebih tinggi di tengah pandemi.

Ditemui setelah peresmian, rektor Unisnu Jepara mengatakan bahwa Laboratorium ini bisa dimanfaatkan untuk workshop kedepannya. “Laboratorium ini bisa menjadi pendampingan terhadap ilmu teoritis, ada yang memang substansi keilmuannya melalui laboratorium, yang berperan adalah laboran dan praktisi. Jadi kegunaan laboratorium memang mendasar dan memang harus ada” ujar Dr. H. Sa’dullah Assa’idi, M. Ag.

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram